Dukung Firaun Atau Nabi Musa ?

Seorang ustadz bertanya kepada jama’ahnya.
……………
Ustadz : “Kalau kita hidup zaman Firaun kira-kira kita jadi pengikut Firaun, atau pengikut Nabi Musa?”
Jama’ah : “Tentulah Nabi Musa.” Ustadz : “Yakin?” Jama’ah : “Yakinnnnn”
Ustadz : “Tapi yang membangun Mesir, Firaun. Yang bangun piramid, Firaun. Yang terKAYA, Firaun. Yang punya tentera, dan banyak pengikut, Firaun. Yang bisa memberi PERLINDUNGAN dan jaminan, Firaun. Yang Berkuasa, Firaun.
Yang bisa sediakan MAKANAN & MINUMAN, Firaun. Yang bisa adakan HIBURAN, Firaun. Yang bisa buat pusat perbelanjaan, Firaun. Sementara Musa, hanya penggembala kambing saja. Bicara pun tdk fasih. Senjata pun hanya sebatang tongkat. Masih yakin?”
Jama’ah : (mulai terdiam…)
Ustadz : “Dan kerjaan Musa hanya penjaga kambing, tiba-tiba ajak kita untuk melewati lautan tanpa memakai sampan atau kapal. Apakah yakin kita mau ikut Musa ?” …… Betapa manusia zaman Firaun dan zaman KITA SEKARANG, TIDAK BERBEDA
Di Zaman ini masih banyak yang PERCAYA pada harta, pangkat, jabatan dan pengaruh.
KEBENARAN Itu bisa jadi akan kita abaikan bila sudah menyentuh orang yang berpengaruh, orang berkuasa dan orang yang kita idolakan.
Sungguh…FIR’AUN itu tetap ADA hingga akhir zaman.. HANYA berUBAH WAJAH dan BENTUKnya… Maka Yaa Rabb…
Istiqomahkanlah kami agar senantiasa berada di jalan kebenaran, di jalan-Mu yang lurus, jalan yang Kau ridhoi. Hindarkanlah kami dari tipu daya muslihat dunia dan godaan musuh-musuh-Mu serta kejahiliyahan karena kebodohan kami
Berikanlah kami ILMU dan IMAN agar mengetahui bahwa yang haq adalah haq, dan yang bathil adalah bathil. Dan tampakkanlah kepadaku yang benar itu sebuah kebenaran, dan berikan petunjuk kepadaku untuk mengikutinya. Dan tampakkanlah kepadaku yang mungkar itu sebuah kemungkaran dan berikan petunjuk kepadaku agar menjauhinya.

Musa Berpegangan

“Janganlah kalian mengunggul-unggulkan di antara para Nabi, aku adalah orang yang pertama kali akan dibukakan bagiku bumi (kuburnya) pada hari kiamat, lalu aku tersadar dan melihat Musa berpegangan pada salah satu tiang dari tiang-tiang ‘Arsy, aku tidak tahu apakah ia termasuk yang dibalas dengan di pingsankan pada peristiwa gunung Thur atau ia telah sadar sebelum aku.”
(HR. Ahmad: 10856)

Musa Pada Hari Kiamat

Telah menceritakan kepada kami Abu An Nadhr berkata; telah menceritakan kepada kami Warqo` berkata; aku mendengar ‘Amru bin Yahya Al Muzani ia menceritakan dari Bapaknya dari Abu Sa’id Al Khudri ia berkata; “Seseorang datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan wajah bekas dipukul, lalu ia berkata kepada beliau; “Aku telah dipukul oleh salah seorang dari sahabatmu, ” lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda kepadanya (sahabatnya): “Kenapa engkau lakukan itu?” ia menjawab; “Wahai Rasulullah, ia telah mengunggulkan Musa darimu, ” maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian melebihkan sebagian nabi dengan sebagian yang lain, sesungguhnya pada hari kiamat manusia dalam keadaan pingsan, lalu aku adalah orang yang pertama kali mengangkat kepalanya dari tanah, namun aku mendapati Musa ‘Alaihis Salam telah berada di sisi ‘Arsy, aku tidak tahu apakah dia termasuk yang dibuat pingsan atau tidak.”
HR. Ahmad