Manusia Yang Tertutup Hatinya

وَسَوَآءٌ عَلَيْهِمْ ءَاَنْذَرْتَهُمْ اَمْ لَمْ تُنْذِرْهُمْ لَا يُؤْمِنُوْنَ
Dan sama saja bagi mereka, apakah engkau memberi peringatan kepada mereka atau engkau tidak memberi peringatan kepada mereka, mereka tidak akan beriman juga.
(QS. Ya Sin: Ayat 10)

Jagalah Dirimu

“Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu; tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudharat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk.” (QS Al Maidah ayat 105). Dan sesungguhnya kami mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “sesungguhnya jika manusia melihat kemungkaran kemudian mereka tidak mengingkarinya, maka hampir saja Allah akan menimpakan siksa kepada mereka semua.”
(HR. Ahmad: 1)

Mendamaikan Sesama Orang Beriman

Telah menceritakan kepada kami Arim telah menceritakan kepada kami Mu’tamir berkata, saya telah mendengar bapakku menceritakan, Anas berkata, ditanyakan pada Nabi Shallallahu’alaihi wasallam, maukah anda mendatangi Abdullah Bin Ubay?. Maka Nabi Shallallahu’alaihi wasallam menemuinya dengan menaiki keledai. Kaum muslimin juga berangkat dengan berjalan melewati tanah tandus. Tatkala Nabi Shallallahu’alaihi wasallam datang, (Abdullah Bin Ubay) malah membentak, pergilah kau, bau keledaimu sangat menggangguku!. Kontan seorang laki-laki anshar menjawab, demi Allah, bau keledai Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam itu lebih enak daripada baumu!. (Anas bin Malik Radliyallahu’anhu) berkata, lalu ada seorang muslimin yang marah kepada Abdullah. (Anas bin Malik Radliyallahu’anhu) berkata, hingga nyaris tiap sahabat Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam memarahinya. (Anas bin Malik Radliyallahu’anhu) berkata, ada yang memukul dengan pohon kurma, ada yang dengan tangan kosong, ada yang dengan sandal. Maka disampaikan pada mereka, sesungguhnya telah turun ayat untuk kalian, “Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya!”
HR. Ahmad

Nabi Isa Mendustai Penglihatannya

Telah menceritakan kepada kami Ya’qub bin Humaid bin Kasib berkata, telah menceritakan kepada kami Hatim bin Isma’il dari Abu Bakr bin Yahya bin An Nadlr dari Bapaknya dari Abu Hurairah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Isa bin Maryam melihat seorang laki-laki mencuri, ia pun berkata, “Apakah engkau mencuri?” laki-laki itu berkata, “Tidak, Dzat yang tidak ada Tuhan selain Dia! ” Isa lalu berkata, “Aku beriman dengan Allah dan mendustai penglihatanku.”
HR. Ibnu Majah

Beriman Pada Allah Dan Hari Akhir

Telah mengabarkan kepada kami Hannad bin As Sarri dari Abu Mu’awiyah dari Al A’masy dari Zaid bin wahb dari Abdurrahman bin Abdu Rabbil Ka’bah, ia berkata; saya sampai kepada Abdullah bin ‘Amr dan ia dalam keadaan duduk di bawah naungan Ka’bah dan orang-orang berkumpul mengerumuninya. Abdurrahman berkata; saya mendengar ia berkata; ketika kami bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam suatu safar kemudian kami singgah disuatu tempat, diantara kami ada yang mendirikan tenda, dan diantara kami ada yang berlomba memanah, serta diantara kami ada yang sedang mengeluarkan kuda menuju tempat merumput, tiba- tiba penyeru Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyeru; shalat berjama’ah! Maka kami berkumpul lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri dan berkhutbah kepada kami, beliau bersabda: “Sesungguhnya sesungguhnya tidak ada seorangpun nabi sebelumku melainkan ia akan menunjukkan umatnya kepada apa yang ia ketahui sebagai kebaikan untuk mereka, dan memperingatkan mereka terhadap apa yang ia ketahui sebagai keburukan bagi mereka dan umat kalian ini dijadikan keselamatannya dari apa yang membahakan agama ada dipermulaan mereka dan orang terakhir diantara mereka akan tertimpa bencana dan perkara-perkara yang mereka ingkari. Akan datang berbagai fitnah kemudian sebagian mereka mendorong sebagian yang lain, kemudian datang sebuah fitnah lalu seorang mukmin akan mengatakan; inilah kebinasaanku, kemudian fitnah tersebut hilang kemudian datang lalu ia berkata; ini adalah kebinasaanku, kemudian fitnah tersebut hilang. Barang siapa diantara kalian yang ingin dijauhkan dari Neraka dan masuk Surga maka hendaknya kematian menjemputnya dalam keadaan beriman kepada Allah dan Hari Akhir, dan hendaknya ia memberikan kepada manusia apa yang ia senang untuk diberikan kepadanya. Barang siapa yang membai’at seorang imam kemudian ia memberikan tangannya serta buah hatinya maka hendaknya ia mentaatinya sesuai dengan kemampuannya, kemudian apabila ada orang yang merebutnya maka penggallahnya.” Kemudian saya mendekat kepada beliau dan berkata; apakah engkau mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan hal ini? Maka ia berkata; ya. Dan ia menyebutkan hadits tersebut.
HR. Nasa’i